Internasional

Erdogan Tegaskan Turki akan Memblokir Keinginan Swedia Masuk NATO

495
×

Erdogan Tegaskan Turki akan Memblokir Keinginan Swedia Masuk NATO

Sebarkan artikel ini
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (DOKUMEN REUTERS/BBCNEWS.COM)

ANKARA (30/1/2023), BAMSOETNEWS.COM — Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menegaskan Ankara mungkin setuju Finlandia bergabung dengan NATO, tetapi tidak dengan Swedia. Dia mengkritik penolakan Swedia untuk mengekstradisi puluhan orang yang diduga terkait dengan kelompok militan Kurdi dan pengkritik lain terhadap pemerintahannya.

“Jika Anda benar-benar ingin bergabung dengan NATO, Anda akan mengembalikan para teroris ini kepada kami,” kata Erdogan. Komentarnya muncul beberapa hari setelah Turki menangguhkan pembicaraan untuk menerima dua negara Nordik sebagai anggota.

Langkah itu dipicu oleh serangkaian protes kontroversial di Stockholm, termasuk satu salinan Alquran yang dibakar. Pejabat Swedia mengutuk protes tersebut, tetapi membela undang-undang kebebasan berbicara negara itu.

Menanggapi invasi Rusia ke Ukraina, Swedia dan Finlandia mengajukan permohonan untuk bergabung dengan NATO tahun lalu, mengakhiri puluhan tahun non-blok militer. Permohonan mereka harus disetujui dengan suara bulat oleh semua anggota NATO saat ini, tetapi Turki dan Hongaria gagal meratifikasi tawaran mereka.

Dalam pidatonya, Erdogan menyarankan Turki sekarang mungkin “memberikan tanggapan yang berbeda mengenai Finlandia,” menambahkan bahwa “Swedia akan terkejut”.

“Kami memberikan daftar 120 orang kepada Swedia dan meminta mereka untuk mengekstradisi para teroris itu ke negara mereka,” kata Erdogan. “Jika Anda tidak mengekstradisi mereka, maka maaf tentang itu.” (BBCNEWS.COM)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *