Berita

Ketua MPR Beri Ucapan Selamat Kepada Prabowo-Gibran

970
×

Ketua MPR Beri Ucapan Selamat Kepada Prabowo-Gibran

Sebarkan artikel ini
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (DOKUMEN MPR RI)

PURBALINGGA (14/2/2024), BAMSOETNEWS.COM – Ketua MPR sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo mengucapkan selamat atas kemenangan Prabowo-Gibran sebagai Presiden – Wakil Presiden periode 2024-2029, berdasarkan hasil quick count dari berbagai lembaga survei yang tergabung dalam Perhimpunan Survei Opini Publik Indonesia (PERSEPI), yang rata-rata memenangkan Prabowo-Gibran diangka 58-59%. Disusul Anies-Muhaimin 24-25%, serta Ganjar-Mahfud MD 16-17%.

“Sejak diperkenalkan pada pemilu 2004, hasil quick count tidak pernah jauh berbeda dengan hasil KPU. Namun semua pihak, baik pasangan capres – cawapres maupun pendukungnya, tetap harus menahan diri agar tidak larut dalam euforia maupun melakukan tindakan yang bisa mengganggu jalannya berbagai proses tahapan pemilu. Kita tetap harus menunggu hasil rekapitulasi resmi yang diselenggarakan KPU, di mana ditargetkan selesai paling lambat 20 Maret 2024,” ujar Bamsoet usai menyaksikan hasil quick count, dari Posko Bersama Bamsoet di Purbalingga, Rabu (14/2/2024).

Dijelaskan, pada saatnya nanti ditetapkan sebagai presiden- wakil presiden terpilih oleh KPU, pasangan Prabowo-Gibran harus mulai mempersiapkan diri menjalankan berbagai program kerja unggulan yang selama ini telah dijanjikan. Antara lain makan siang dan susu gratis untuk para pelajar maupun santri di pondok pesantren, menjamin keamanan pangan untuk rakyat, melanjutkan program hilirisasi dan JKN, hingga program membangun ekonomi digital dari hulu ke hilir.

“Prabowo dan Gibran sudah berpengalaman di pemerintahan pusat dan daerah. Keduanya juga sudah teruji dalam menghadapi berbagai tantangan pembangunan. Pada saatnya nanti memimpin Indonesia, kita berharap agar berbagai program pembangunan yang dijanjikan bisa langsung ditunaikan,” jelas Bamsoet.

Wakil Ketua Umum FKPPI dan Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila serta Kepala Badan Polhukam Kadin Indonesia ini menerangkan, Prabowo-Gibran sebaiknya juga bisa merangkul Anies-Muhaimin serta Ganjar-Mahfud MD. Yakni, merangkul pribadinya masing-masing, maupun merangkul partai politik pendukungnya. Dengan demikian bisa bergotong royong melaksanakan berbagai program pembangunan.

“Dengan merangkul seperti yang pernah dilakukan Pak Jokowi, suasana kebangsaan akan tetap kondusif seperti lima tahun terakhir ini. Merangkul bukan berarti meniadakan oposisi, melainkan mengedepankan dialog dan gotong royong dalam melaksanakan pembangunan dan mengatasi berbagai persoalan di baliknya. Itulah makna dari bertanding untuk bersanding,” pungkas Bamsoet.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *