Internasional

FAA Melarang Terbang 171 Pesawat Boeing Pascacopot Pintu di Udara

248
×

FAA Melarang Terbang 171 Pesawat Boeing Pascacopot Pintu di Udara

Sebarkan artikel ini
Pesawat Alaska Airlines (DOKUMEN CNN)

JAKARTA (7/1/2024), BAMSOETNEWS.COM — Regulator maskapai penerbangan AS telah memerintahkan larangan terbang terhadap beberapa jet Boeing 737 Max 9, setelah bagian dari satu pesawat jatuh dalam penerbangan Alaska Airlines. Administrasi Penerbangan Federal (FAA) mengatakan inspeksi tersebut akan mempengaruhi 171 pesawat.

Pada hari Jumat, penerbangan Alaska Airlines harus melakukan pendaratan darurat setelah lepas landas dari negara bagian Oregon, AS. United Airlines mengatakan pihaknya telah melakukan inspeksi yang diwajibkan oleh FAA terhadap beberapa dari 79 pesawat Boeing 737 Max 9 miliknya.

Menghapus beberapa pesawat dari layanan diperkirakan akan menyebabkan sekitar 60 pembatalan pada hari Sabtu, kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan.

Sebelumnya, FAA mengatakan akan “memerintahkan penghentian sementara beberapa pesawat Boeing 737 Max 9 yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan AS atau di wilayah AS”.

Inspeksi yang diperlukan akan memakan waktu sekitar empat hingga delapan jam per pesawat, katanya. Turkish Airlines juga telah menarik lima pesawat model tersebut untuk pemeriksaan.

Dalam insiden hari Jumat, penerbangan Alaska Airlines dari Portland, Oregon ke Ontario, California, telah mencapai ketinggian 16.000 kaki (4.876 m) ketika mulai turun darurat, menurut data pelacakan penerbangan. Maskapai yang membawa 177 penumpang dan awak itu mendarat dengan selamat di Portland.

Ketua Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB), yang menyelidiki insiden tersebut, mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa tidak ada seorang pun yang duduk di sebelah bagian yang terkena dampak.

“Kami sangat, sangat beruntung di sini bahwa hal ini tidak berakhir dengan sesuatu yang lebih tragis,” kata Jennifer Homendy.

Dia menambahkan bahwa penyelidik yakin pintu yang keluar dari pesawat sekarang berada di lingkungan Cedar Hills di Portland dan mendesak siapa pun yang menemukannya untuk menghubungi polisi setempat.

Sementara itu, Otoritas Penerbangan Sipil Inggris (CAA) mengonfirmasi tidak ada pesawat 737 Max 9 yang terdaftar di Inggris.

“Kami telah menulis surat kepada maskapai penerbangan non-Inggris dan asing untuk meminta inspeksi telah dilakukan sebelum beroperasi di wilayah udara Inggris,” tulis maskapai tersebut di X, yang sebelumnya bernama Twitter.

Gambar yang dikirim ke outlet berita di daerah yang terkena dampak menunjukkan langit malam terlihat melalui celah di badan pesawat, dengan bahan isolasi dan puing-puing lainnya juga terlihat.

Belum ada indikasi langsung mengenai penyebab kegagalan struktural tersebut, maupun laporan mengenai korban cedera.

Penumpang Evan Smith berkata, “Ada ledakan sangat keras di bagian kiri belakang pesawat dan suara woosh – dan semua masker udara terjatuh.

“Mereka mengatakan ada seorang anak di barisan itu yang bajunya terlepas dan keluar dari pesawat dan ibunya memeganginya untuk memastikan dia tidak ikut membawanya.”

Dalam klip audio, pilot terdengar berbicara dengan pengatur lalu lintas udara meminta pengalihan. “Kami dalam keadaan darurat,” katanya. “Kami mengalami depresi, kami harus kembali.”

Berdasarkan foto, area yang terkena dampak berada di sepertiga bagian belakang pesawat, di belakang sayap dan mesin. Bagian badan pesawat yang terlibat tampaknya merupakan area yang dapat digunakan sebagai pintu keluar darurat tambahan oleh beberapa operator, namun tidak oleh Alaska.

Terry Tozer, mantan pilot maskapai penerbangan yang telah banyak menulis tentang keselamatan penerbangan, mengatakan bagian tersebut seharusnya dipasang jika tidak digunakan sebagai pintu keluar darurat.

Dia mengatakan kepada BBC News Channel bahwa penumpang tidak akan bisa mengetahui bahwa area tersebut bukanlah jendela biasa jika dilihat dari dalam kabin.

Meskipun hilangnya bagian ini mungkin tidak akan mempengaruhi cara pesawat terbang, Tozer menambahkan, akan ada ‘risiko besar’ bagi siapa pun yang duduk di dekatnya.

Mengumumkan larangan terbang awal terhadap 65 pesawat, CEO Alaska Airlines Ben Minicucci mengatakan: “Setiap pesawat akan dikembalikan ke layanan hanya setelah selesainya pemeliharaan penuh dan inspeksi keselamatan.”

Pernyataan selanjutnya mengatakan bahwa lebih dari seperempat pesawat tersebut telah diperiksa dan akan kembali beroperasi karena tidak ditemukan masalah.

Dalam pernyataannya, Boeing menyatakan mendukung keputusan FAA. dan bekerja sama dengan penyelidikan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional atas insiden Alaska Airlines.

“Keselamatan adalah prioritas utama kami dan kami sangat menyesali dampak peristiwa ini terhadap pelanggan dan penumpang kami,” kata Boeing.

Ini adalah masalah terbaru yang melibatkan model terlaris Boeing, yang tidak digunakan selama hampir dua tahun setelah kecelakaan pada tahun 2018 dan 2019.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *