Kesehatan

Cara Menghindari Lonjakan Kolesterol Saat Liburan

268
×

Cara Menghindari Lonjakan Kolesterol Saat Liburan

Sebarkan artikel ini
Jaga pola makan saat berlibur. (DOKUMEN HEALTHLINE)

JAKARTA (1/1/2024), BAMSOETNEWS.COM — Musim liburan dapat memberikan tekanan pada kesehatan jantung Anda, karena banyaknya makanan tidak sehat yang dikonsumsi. Para ahli menjelaskan bagaimana kolesterol terpengaruh sepanjang tahun ini dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya.

Pilihan gaya hidup dan mencari pengobatan dari dokter dapat menjaga kesehatan jantung Anda. Musim liburan mungkin membawa banyak kegembiraan pada tahun Anda, tetapi juga dapat berdampak buruk pada kesehatan jantung Anda.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa kadar kolesterol jahat melonjak paling tinggi sepanjang tahun ini, yaitu hampir 20%.

“(Kami) memperhatikan selama liburan bahwa ada kenaikan berat badan 3, 4, 5 pon yang cukup konsisten karena orang mulai makan lebih banyak selama (liburan) dan (minum) lebih banyak alkohol,” jelas Dr Norman Lepor, seorang ahli jantung di Cedars Sinai di Beverly Hills, California, kepada Healthline.

Kombinasi dari menghabiskan banyak uang untuk makanan dan minuman yang tidak sehat dan mengalami stres yang disebabkan oleh kesibukan berbelanja, bepergian, menghadiri pesta, dan banyak lagi dapat menyebabkan lebih sedikit waktu untuk makan dan berolahraga. Semua gabungan ini dapat berdampak negatif pada jantung.

“Tiga hari yang memiliki jumlah serangan jantung terbanyak dalam kalender adalah tanggal 25, 26 Desember, dan 1 Januari,” kata Lepor.

Bagaimana kadar kolesterol dapat mempengaruhi kesehatan Anda? Kolesterol ada dua macam.

Kolesterol LDL (low-density lipoprotein), sering disebut kolesterol ‘jahat’, merupakan sebagian besar kolesterol tubuh. Memiliki LDL yang tinggi membuat Anda berisiko terkena penyakit jantung dan stroke.

Lepor menjelaskannya sebagai berikut: Kolesterol bergerak melalui arteri dan vena, dan masuk ke dinding pembuluh darah sehingga menyebabkan pembentukan plak.

“Saya menggunakan analogi karat; itu memulai proses karat pada arteri,” kata Lepor. “Proses karat pada arteri ini membuat Anda rentan terhadap serangan jantung, jika terjadi di arteri koroner, atau (jika kolesterol ada di) sirkulasi karotis, maka Anda akan terkena stroke.”

Di masyarakat Barat, katanya banyak orang memiliki terlalu banyak kolesterol LDL.

“Kami benar-benar menganggap seseorang yang memiliki kolesterol LDL di atas 100 miligram per desiliter memiliki kolesterol tinggi,” kata Lepor.

Kolesterol HDL (high-density lipoprotein), yang dianggap kolesterol ‘baik’, menyerap kolesterol dalam darah dan membawanya kembali ke hati, yang kemudian mengeluarkannya dari tubuh. Memiliki kadar kolesterol HDL yang tinggi dapat menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Selain itu, trigliserida, sejenis lemak dalam darah yang digunakan sebagai energi, berperan dalam kesehatan jantung. Kombinasi kadar trigliserida yang tinggi dengan kadar HDL yang rendah dan/atau kolesterol LDL yang tinggi dapat meningkatkan risiko serangan jantung.

“Trigliserida yang tinggi dapat menyebabkan peradangan pada dinding pembuluh darah, yang memudahkan pembentukan plak seiring waktu,” kata Amy Pierce, seorang praktisi perawat dan spesialis lipid klinis di Norton Heart & Vascular Institute, kepada Healthline.

Bagaimana pilihan gaya hidup dapat membantu mengelola kolesterol Anda? Sekitar 15% hingga 20% kadar kolesterol dipengaruhi oleh kebiasaan gaya hidup, seperti pola makan dan olahraga, sedangkan 85% kolesterol dibuat di hati dan berada di bawah kendali genetik.

“Kolesterol tinggi sebagian besar disebabkan oleh faktor genetik. Meskipun pola makan dan olahraga itu penting dan dapat membantu pengobatan banyak penyakit, sangat sulit mengendalikan kolesterol hanya dengan pola makan dan olahraga saja,” kata Pierce.

Kabar baiknya, tambahnya, dengan mengurangi jumlah lemak jenuh dalam makanan Anda dan melakukan olahraga rutin yang terdiri dari setidaknya 30 hingga 45 menit aerobik dan gerakan menahan beban, 4 hingga 5 kali seminggu, Anda dapat menurunkan LDL hingga 10-20%.

Pierce menyarankan konsumsi makanan berikut untuk membantu menurunkan kadar kolesterol:

Serat larut (seperti yang terdapat pada Metamucil, Cheerios, dan oatmeal) dapat membantu menurunkan kolesterol hingga 10%;

Makanan yang mengandung sterol dan stanol nabati, dikombinasikan dengan diet seimbang, dapat membantu menurunkan kolesterol;

Beberapa minyak dan mentega dapat membantu meningkatkan HDL, sehingga mengurangi LDL secara minimal;

Kacang menyediakan sumber serat yang baik dan mengandung lemak baik yang membantu meningkatkan HDL dan menurunkan LDL secara minimal.

Selain itu, dia menyarankan untuk membatasi makanan tinggi gula dan karbohidrat untuk menjaga kadar trigliserida tetap rendah, meskipun pendekatan ini berbeda dengan diet tanpa karbohidrat.

Lepor menyarankan diet Mediterania sebagai diet pilihan karena rendah lemak jenuhnya. American Heart Association (AHA) mengamini dan menyatakan bahwa pola makan ala Mediterania dapat membantu mencapai rekomendasi AHA untuk pola makan sehat yang berfokus pada:

Sayuran, buah-buahan, biji-bijian, kacang-kacangan, dan polong-polongan;

Produk susu rendah lemak atau bebas lemak, ikan, unggas, minyak nabati non-tropis, dan kacang-kacangan;

Batasi gula tambahan, minuman manis, natrium, makanan olahan, karbohidrat olahan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *