Fashion

Tren Fesyen 2024 dari Pakaian Rajut, Pita, hingga Lainnya

535
×

Tren Fesyen 2024 dari Pakaian Rajut, Pita, hingga Lainnya

Sebarkan artikel ini
Naomi Campbell (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

JAKARTA (30/12/2023), BAMSOETNEWS.COM —– Sulit untuk tampil modis dalam jumper Natal yang dilapisi remah pai cincang dan cipratan anggur, jadi kami di sini bukan untuk membuat siapa pun merasa buruk di musim perayaan ini. Namun pada musim semi, banyak dari kita akan menghabiskan terlalu banyak uang untuk penampilan terpanas, dalam upaya sia-sia untuk tampil sebaik model di feed Instagram kita.

Berikut delapan tren fesyen terbesar yang akan mendominasi tahun 2024:

Model yang mengenakan desain Saint Laurent, Balmain, Carolina Herrera, dan Undercover. (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

1. Polkadot
Kami menghitung setiap polkadot di setiap peragaan busana tahun ini, dan kami dapat memberi tahu Anda bahwa totalnya mencapai 12.487.396. Dengan kata lain, landasan pacu penuh dengan benda-benda tersebut.

Pola ini sering kali populer di musim panas, namun sebenarnya cetakannya adalah tren abadi dan serba guna yang kemungkinan besar akan sering Anda lihat sepanjang tahun depan.

“Polkadot bisa diandalkan untuk keanggunan dan kesan,” kata Telegraph. Bintik-bintik itu lucu; tidak terlalu serius. Bahkan namanya polka, menyiratkan joie de vivre.

“Kali ini, kami menjadikannya milik kami. Mereka besar dan berani, mereka sangat kecil, mereka kuat, mereka tidak bersuara… Ini adalah cetakan untuk semua orang: tanpa gender, tanpa kelas, awet muda dan tak lekang oleh waktu. Saatnya untuk menyatukan titik-titik tersebut.”

Model yang mengenakan desain Burberry, Puppets and Puppets, Gucci dan Chanel. (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

2. Ceri merah
Kecuali batu menjengkelkan yang harus Anda keluarkan di akhir, kami menyukai segala hal tentang ceri, dan musim ini ceri memberikan warna yang khas, cerah, dan percaya diri pada landasan pacu.

Beberapa rumah mode menampilkan desain berwarna merah ceri dari ujung kepala hingga ujung kaki, sementara yang lain membatasinya pada rok atau jaket dan memadukannya dengan warna lain untuk membuat sebuah ansambel.

“Obsesi fesyen terhadap warna merah cerah tidak mungkin diabaikan dalam beberapa musim terakhir, terlihat di runway tetapi juga di karpet merah,” kata Alex Kessler dari Vogue.

“(Koleksi) musim semi/panas 2024 membawa perubahan nyata ke arah versi warna yang lebih dalam dan mewah.”

Model yang mengenakan desain Alexander McQueen, Rabanne, Coperni, Tom Ford. (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

3. Logam
Beberapa desainer mengambil inspirasi dari pipa di bawah wastafel dapur mereka untuk tren berikutnya – beragam pakaian dan gaun dengan kilau metalik.

Salah satu tema Met Gala favorit kami dalam dekade terakhir adalah Man vs Machine pada tahun 2016, yang menampilkan para tamu papan atas berpakaian perak, warna-warna futuristik dengan aksesori yang terinspirasi robot. Metalik kembali menonjol pada tahun 2023 saat para penggemar berdandan untuk tur Renaisans Beyonce.

Tren ini tampaknya akan berlanjut hingga tahun depan dan mendominasi selama pekan mode Paris, dengan Net-A-Porter mencatat: “Petak-petak logam berkilauan berkilauan di landasan SS24”.

Namun jika Anda memilih emas, berhati-hatilah agar tidak berlebihan. “Emas metalik dapat memiliki tampilan gladiator,” kata StyleCaster. “Jika Anda ingin memberi kesan lebih lembut, padukan emas metalik dengan bahan alternatif seperti denim atau kulit.”

Model yang mengenakan desain Sacai, Loewe, Bottega Veneta, dan Erdem.(DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

4. Pakaian Rajut
Mari kita mulai dengan hal yang rumit: Di Inggris, cuacanya sangat buruk sehingga sejujurnya kardigan atau jumper yang bagus tidak pernah ketinggalan zaman.

Menurut Who What Wear, koleksi SS24 mengakui bahwa “pakaian rajut adalah pakaian pokok sepanjang tahun, tetapi tidak kalah menakjubkannya dengan barang-barang lain yang Anda kenakan”.

“Kardigan bersulam Erdem adalah salah satu karya terindah yang kami lihat,” tambah mereka.

Di tempat lain, majalah W menyatakan: “Cardigan dan rajutan fair isle adalah tren pakaian rajut paling menonjol musim ini.”

Model yang mengenakan desain oleh Stella McCartney, Elie Saab, Valentino, dan Zimmermann. (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

5. Pola Kepingan Salju
Kami akui desain yang indah dan rumit ini sedikit lebih canggih daripada kepingan salju yang kami buat di sekolah dengan kertas dan gunting.

“Desainer menjadi licik musim ini,” kata Drapers. “Dan landasan pacu Paris dipenuhi dengan renda berukuran super dan desain broderie anglaise untuk SS24.”

(Jangan khawatir, kami sudah mencarinya di Google, broderie anglaise mengacu pada pola dengan lubang bulat atau oval kecil yang dipotong dari kain, memberikan tampilan kepingan salju.)

Beberapa pakaian yang dipamerkan selama pekan mode menampilkan desain kepingan salju di bagian depan dan tengah, sementara yang lain menampilkannya melalui lapisan luar yang tipis.

Model yang mengenakan desain Giambattista Valli, Kimhekim, Sixdo, dan Aknvas. (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

6. Busur dan Pita
Jika Anda membaca ini di ruangan yang dikelilingi bungkus kado bekas, pastikan Anda mengambil busur dan pita tersebut sebelum mencapai tempat sampah.

Busur raksasa muncul di koleksi beberapa desainer besar selama berbagai pekan mode, sehingga kita bisa melihat mereka menghiasi berbagai gaun tahun depan.

“Busur yang terlalu besar dan mewah, terlihat di acara seperti Sixdo dan Aknvas, menambahkan sentuhan imajinasi pada penampilan yang sederhana atau tanpa hiasan,” menurut InStyle.

Namun tidak semua rumah mode memilih desain yang besar dan mencolok – ada pula yang memilih pita dan pita yang lebih kecil untuk menghias, melengkapi, atau mengikat pakaian.

“Aksesori mungil ini menciptakan tampilan yang lembut dan romantis, tidak peduli bagaimana cara memakainya, berfungsi sebagai detail pakaian untuk berbagai siluet berbeda,” saran Nylon.

Model memakai desain Chloe, Tom Ford, Versace, dan Gucci. (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

7. Celana Pendek
Jika Anda sudah merasa terbebani dengan banyaknya headline tabloid yang menggunakan frasa ‘leggy display’, sebaiknya lewati saja yang ini.

Musim panas ini kemungkinan besar akan terjadi ledakan popularitas celana pendek dalam berbagai warna, model, dan bahan.

“Hari-hari berjalan di gym akan membuahkan hasil,” kata Net-A-Porter. “Karena jika runway baru-baru ini memberi tahu kita sesuatu, maka celana pendek akan menjadi tindakan paling ampuh untuk mengganti kekuatan di musim panas 2024.”

Model yang mengenakan pakaian rancangan Stella McCartney, Who Decides War, Eckhaus Latta, dan Andersson Bell. (DOKUMEN BBCNEWS/GETTY IMAGE)

8. Bahan Daur Ulang, Bahan Bekas, atau Ramah Lingkungan
Bisa dibilang tren fesyen paling penting yang bisa kita adopsi di tahun mendatang adalah warna hijau. Tapi bukan warnanya.

Keberlanjutan telah lama menjadi perhatian sehubungan dengan industri fesyen yang sangat berpolusi. Banyak sekali konsumen yang membeli sesuatu yang murah, memakainya beberapa kali, lalu membuangnya.

Langkah-langkah kecil telah diambil untuk mengatasi jejak karbon industri ini, seperti semakin populernya situs web yang mengkhususkan diri pada ‘fesyen bekas’, namun banyak yang merasa masih banyak yang perlu dilakukan.

Oleh karena itu, kami mengapresiasi para desainer yang mengedepankan keberlanjutan – baik dengan mengubah praktik kerja mereka, atau dengan memasukkan material bekas ke dalam desain mereka.

Contoh yang disorot oleh British Vogue termasuk penggunaan Kelsun oleh Stella McCartney, serat berbahan dasar rumput laut yang dikatakan memiliki jejak karbon jauh lebih rendah dibandingkan serat konvensional.

Sementara itu, Eckhaus Latta menampilkan rangkaian celana panjang yang ditenun 3D dari benang, memotong proses pembuatan kain dan mengurangi jumlah kelebihan stok dengan membuat proses pembuatannya lebih lincah.

“Bahan limbah dan stok mati diberi kehidupan kedua sebagai pakaian baru,” kata Fashion United. “Bahan-bahan yang akan dibuang ke TPA diselamatkan dan dikerjakan ulang. Dipotong, ditambal, dan dilapisi dengan ketidaksempurnaan dan tanda-tanda keausan yang dirayakan alih-alih disembunyikan.”

Seiring dengan meningkatnya kesadaran konsumen akan jejak karbon mereka, barangkali barang yang paling banyak dipilih oleh banyak orang di tahun mendatang adalah pakaian yang sudah ada di lemari pakaian mereka.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *