Internasional

Korban Tewas Meningkat Menjadi 111 Saat China Diguncang Gempa

332
×

Korban Tewas Meningkat Menjadi 111 Saat China Diguncang Gempa

Sebarkan artikel ini
Gempa di China (DOKUMEN REUTERS)

JAKARTA (19/12/2023), BAMSOETNEWS.COM — Gempa bumi berkekuatan 6,2 skala Richter mengguncang daerah terpencil dan pegunungan di tepi utara dataran tinggi Qinghai-Tibet sekitar tengah malam pada hari Selasa (19/12/2023), menewaskan sedikitnya 111 orang dan melukai lebih dari 230 orang, menurut media pemerintah Tiongkok.

Gempa terjadi di wilayah Jishishan di provinsi Gansu, barat laut Tiongkok, pada pukul 23.59 waktu setempat (1559 GMT) pada hari Senin di kedalaman 10 km (6,2 mil), menurut China Earthquake Networks Center (CENC).

Upaya penyelamatan dan bantuan sedang dilakukan dan sebuah kelompok kerja telah dikirim untuk menilai dampak bencana tersebut, kata media pemerintah, dan jumlah orang hilang setelah gempa tidak diketahui.

Gempa bumi biasa terjadi di provinsi barat seperti Gansu, yang terletak di batas timur dataran tinggi Qinghai-Tibet, sebuah wilayah yang aktif secara tektonik. Gempa paling mematikan di Tiongkok dalam beberapa dekade terakhir terjadi pada tahun 2008 ketika gempa berkekuatan 8,0 skala Richter melanda Sichuan, menewaskan hampir 70.000 orang.

Pusat gempa terbaru berada 5 Km dari perbatasan antara Gansu dan provinsi tetangga. Guncangan kuat terasa di banyak wilayah di provinsi Qinghai, kata kantor berita resmi Xinhua.

Sekitar 2.200 personel penyelamat dari pemadam kebakaran provinsi dan brigade kehutanan serta tim penyelamat darurat profesional dikirim ke zona bencana, lapor Xinhua, menambahkan bahwa militer dan polisi juga terlibat dalam pekerjaan penyelamatan.

Komisi Nasional Tiongkok untuk Pencegahan, Pengurangan dan Bantuan Bencana serta Kementerian Manajemen Darurat telah mengaktifkan darurat bantuan bencana tingkat IV, Xinhua melaporkan.

Karena daerah bencana berada di wilayah dataran tinggi yang cuacanya dingin, upaya penyelamatan dilakukan untuk mencegah bencana susulan yang disebabkan oleh faktor-faktor di luar gempa, kata Xinhua.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *