Legislator

Rencana Jadwal Rapat Komisi III DPR dengan Menko Polhukam Sesuai Mekanisme

211
×

Rencana Jadwal Rapat Komisi III DPR dengan Menko Polhukam Sesuai Mekanisme

Sebarkan artikel ini
Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad (DOKUMEN DPR RI)

JAKARTA (24/3/2023), BAMSOETNEWS.COM — Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad di Gedung Nusantara III DPR RI, Senayan, Jakarta, Jumat (24/3/2023) menyatakan rencana jadwal rapat yang digelar antara Komisi III DPR RI dan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD pada Rabu (29/3/2023) sesuai mekanisme yang ada di DPR.

“Ya sebenarnya karena mengikuti mekanisme di DPR saja bahwa hari Jumat itu adalah hari untuk para anggota dewan kalau kami di Fraksi, (hari) Jumat itu biasanya ke dapil. Nah, sehingga nanti kalau kemudian dipaksakan hasilnya tidak maksimal. Sehingga, kemudian dicari oleh komisi teknis mendapatkan tanggal 29 (Maret 2023) dan itu kita harapkan memang berjalan dengan seperti yang direncanakan,” jelas Dasco.

Selanjutnya, tutur politisi Fraksi Partai Gerindra ini, terkait hal-hal teknis dan hal spesifik lainnya dapat di-cross check lebih lanjut kepada komisi teknis terkait. “Soal yang digali dan soal spesifik mungkin nanti bisa dicek atau bisa dimonitor saja di komisi teknis pada saat nanti pelaksanaan karena saya juga belum tahu persis mengenai poin-poin yang akan digali,” tandas Dasco.

Selain itu, terkait surat larangan buka bersama bagi pejabat dan ASN oleh Presiden, Dasco menyatakan alasan pelarangan tersebut karena saat-saat ini masih merupakan masa transisi dari pandemi ke endemi. “Dan juga memang walaupun masih apa namanya Covid ini sudah agak jarang, tetapi memang masih ada juga di Indonesia saya rasa juga masih ada. Nah sehingga seperti di DPR, itu yang kemudian berkumpul juga kita tetap lakukan juga secara sebagian hadir tapi sebagian besar boleh melalui zoom,” paparnya.

“Nah mungkin yang dimaksud oleh Pak Pram (Pramono Anung/Sekretaris Kabinet) itu adalah kemudian berbuka puasa di restoran di tempat-tempat yang berlebihan, mungkin begitu. Nah, ini kan yang dimaksud itu adalah bagaimana mencegah supaya Covid itu kemudian tidak menjangkit lagi, tidak mewabah lagi dalam situasi yang sama sekali belum selesai sebenarnya kan, gitu loh. Nah, oleh karena itu mudah-mudahan di tahun depan masa transisi dari pandemi ke endemi ini bisa berjalan dengan baik sehingga kita bisa melakukan kegiatan ibadah puasa bulan Ramadhan secara normal,” pungkasnya. (PERS RILIS DPR RI)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *