Internasional

Ledakan Masjid Pakistan, Lebih Banyak Lagi yang Dipastikan Tewas

412
×

Ledakan Masjid Pakistan, Lebih Banyak Lagi yang Dipastikan Tewas

Sebarkan artikel ini
Ledakan bom di Pakistan (DOKUMEN DAWN)

PESHAWAR (31/1/2023), BAMSOETNEWS.COM — Korban tewas telah meningkat menjadi 92 orang setelah pemboman bunuh diri di masjid, yang menargetkan polisi di kota Peshawar, Pakistan. Masjid berada dalam zona keamanan tinggi dan penyelidikan sedang dilakukan untuk mengetahui bagaimana pelaku bom masuk.

Serangan itu, salah satu yang paling berdarah di Pakistan selama bertahun-tahun, menyebabkan lebih banyak orang terluka.

Taliban Pakistan secara resmi membantah terlibat, tetapi seorang komandan dari apa yang dikatakan para militan sebagai faksi pecahan dari kelompok itu, sebelumnya telah mengklaim.

Di masa lalu Taliban Pakistan telah menahan diri untuk tidak mengklaim beberapa serangan terhadap masjid, sekolah atau pasar karena mereka mengatakan bahwa mereka berperang dengan pasukan keamanan dan bukan dengan rakyat Pakistan. Namun, banyak yang meragukan penolakan mereka.

Pada Selasa (31/1/2023), penyelamat bergegas untuk mengambil jemaah yang terkubur di reruntuhan, mengeluarkan sembilan orang hidup tetapi menemukan 24 mayat lagi. Tidak ada yang tetap terjebak, kata pejabat setempat.

“Teroris ingin menciptakan ketakutan dengan menargetkan mereka yang menjalankan tugas membela Pakistan,” kata PM Shehbaz Sharif. Dia mengumumkan hari berkabung nasional.

Ambulans berlomba masuk dan keluar dari kompleks setiap beberapa menit. Seorang juru bicara rumah sakit membenarkan, lebih dari 100 orang terluka, beberapa di antaranya kritis. Sementara itu, pemakaman telah dilakukan untuk lebih dari 20 petugas polisi, peti mati mereka dibungkus dengan bendera Pakistan.

Jenazah yang meninggal sudah mulai dikembalikan ke keluarga masing-masing.

Antara 300 dan 400 petugas polisi berada di daerah itu pada saat itu, kata kepala polisi Peshawar Muhammad Ijaz Khan.

Masjid tersebut berada di salah satu daerah yang paling banyak dikontrol di kota tersebut, yang meliputi markas polisi dan intelijen serta biro anti-terorisme. Pada Selasa, media lokal berbaris di jalan di luar gerbang – jalan terdekat yang diizinkan oleh keamanan.

Sharif mengatakan mereka yang berada di balik serangan itu “tidak ada hubungannya dengan Islam”. Dia menambahkan, “Seluruh bangsa berdiri bersatu melawan ancaman terorisme.”

Taliban Pakistan – kelompok yang terpisah dari pemerintah Taliban Afghanistan – mengakhiri gencatan senjata pada November, dan sejak itu kekerasan meningkat di negara itu.  (BBCNEWS.COM)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *