Berita

Dorong Peningkatan Pemberdayaan Melalui Gerak Kreatif UMKM

201
×

Dorong Peningkatan Pemberdayaan Melalui Gerak Kreatif UMKM

Sebarkan artikel ini
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo membuka event Gerak Kreatif UMKM di Senayan Park, Jakarta, Jumat (20/1/2023). (DOKUMEN MPR RI)

JAKARTA (20/1/2023), BAMSOETNEWS.COM — Ketua MPR Bambang Soesatyo membuka event Gerak Kreatif UMKM yang diselenggarakan Himpunan Pengusaha dan Wiraswasta FKPPI (HIPWI FKPPI). Event yang mengangkat tema Kolaborasi Jagoan Lokal ini diikuti ratusan UMKM dari berbagai daerah. Antara lain dari DKI Jakarta, Jawa Barat, Nusa Tenggara Barat, hingga Kalimantan Selatan.

Berbagai produk yang ditampilkan, dari mulai batik, batu Kalimantan, hingga mutiara Lombok. Event ini tidak hanya menjadi wadah aktualisasi dari segenap pelaku UMKM lokal, namun juga merepresentasikan semangat kerja sama dan kebersamaan.

“Mengedepankan kolaborasi yang inklusif dan merangkul segenap pemangku kepentingan, acara Gerak Kreatif UMKM juga disemarakkan oleh kegiatan donor darah, talk show, bazaar produk, live music, kompetisi live dance, mini konser anak kolong, dan berbagai pagelaran budaya Indonesia lainnya. Event ini membuktikan HIPWI FKPPI selalu hadir dan menjadi bagian dari solusi, serta menjadi mitra strategis pemerintah khususnya dalam mendorong geliat perekonomian rakyat,” ujar Bamsoet usai membuka event Gerak Kreatif UMKM di Senayan Park, Jakarta, Jumat (20/1/2023).

Dijelaskan, keberadaan UMKM menjadi bangun perekonomian yang selaras dengan amanat konstitusi pasal 33 Ayat 4, di mana salah satu aspek fundamental yang mendasari penyelenggaraan perekonomian nasional adalah prinsip kemandirian. UMKM menjadi tulang punggung dan pilar penting dalam perekonomian nasional. Tercermin dari fakta bahwa sekitar 99 persen dari keseluruhan unit usaha yang ada di Indonesia bergerak di sektor UMKM. Mereka menyerap 97% dari total penyerapan tenaga kerja nasional, dan berkontribusi 60,5% terhadap PDB.

“Berdasarkan laporan ASEAN Investment Report yang dirilis pada September 2022, kita boleh berbangga. Di kawasan ASEAN, Indonesia memiliki UMKM terbanyak dengan jumlah sekitar 65,5 juta. Jauh lebih besar dibandingkan Thailand yang memiliki 3,1 juta UMKM, Malaysia sebanyak 1,2 juta UMKM, dan negara-negara ASEAN lainnya yang hanya memiliki ratusan ribu atau bahkan puluhan ribu UMKM,” jelas Bamsoet.

Demikian juga dari aspek serapan tenaga kerja, UMKM Indonesia mampu menyerap 97% tenaga kerja nasional, sedangkan UMKM di negara-negara ASEAN lainnya hanya memiliki daya serap tenaga kerja pada kisaran 35% hingga 85% saja. Namun di sisi lain, besarnya kuantitas jumlah dan daya serap tenaga kerja UMKM di Indonesia, jika dibandingkan pada aspek kinerjanya, maka Indonesia masih tertinggal dari beberapa negara ASEAN. Misalnya Myanmar, meskipun dari aspek kuantitas hanya memiliki 73 ribu UMKM saja, namun kontribusinya terhadap PDB mencapai 69,3%.

Dari aspek kinerja ekspor, UMKM Indonesia juga hanya berkontribusi sekitar 14,4% dari nilai total ekspor nasional, masih tertinggal dari kontribusi ekspor UMKM Singapura sebesar 38,3%, Thailand sebesar 28,7%, atau Myanmar sebesar 23,7%. Kondisi ini mengisyaratkan, bahwa kinerja dan kontribusi sektor UMKM masih perlu dioptimalkan. Salah satunya melalui langkah transformasi digital.

Bamsoet menambahkan, hingga Juni 2022, sekitar 19,5 juta pelaku UMKM di Indonesia telah memiliki platform digital. Namun angka tersebut baru merepresentasikan sekitar 30,4% dari total UMKM yang ada, sehingga langkah-langkah dan strategi untuk membangun literasi digital bagi pelaku UMKM harus menjadi langkah prioritas. Bahkan jika perlu, target 30 juta UMKM yang go digital di 2024 mendatang, ditingkatkan menjadi 50 juta UMKM.

“Fakta menunjukkan, transformasi digital memiliki dampak positif dalam mendongkrak kinerja perekonomian UMKM. Misalnya, pemanfaatan media online dapat meningkatkan peluang 2,1 kali lebih besar untuk menjual produk UMKM pada skala nasional, dan 4,6 kali lebih besar untuk peluang ekspor. Diperkirakan, dengan strategi yang tepat dan optimal, jika Indonesia mampu meningkatkan literasi digital UMKM dari 20% menjadi 50% pada tahun 2024, maka proyeksi peningkatan ekonomi yang dihasilkan akan dapat mencapai 38 miliar dolar AS atau sekitar Rp546,5 triliun,” tandas Bamsoet. *****

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *